Monday, October 24, 2011

Titisan air mata seorang ayah

Posted by sititography at 8:54 PM
Biasa dan sudah menjadi kebiasaan seorang anak perempuan yang sudah dewasa seperti aku keluar daripada rumah untuk belajar dan seterusnya memulakan langkah untuk belajar mencari rezeki sendiri tanpa mengharapkan bantuan emak atau ayah aku lagi... tetapi bukanlah isu itu yang aku nak kongsikan tetapi berkenaan hati perasaan dan air mata seorang lelaki yang bergelar ayah...

Sumpah seumur hidup aku menjadi seorang anak kepadanya aku tidak pernah melihat ayah menintiskan airmata walau apa pun dugaan dan masalah yang dihadapai olehnya.. hati kecil aku bergitu tersentuh sangat tersentuh apabila petang itu ayah memeluk tubuhku lalu menangis menitiskan air mata keegoaan seorang ayah. ayah aku seorang lelaki yang keras hatinya, keras kepala , dan mudah melenting sekiranya ada yang tidak kena pada pandangan matanya. ayah seorang lelaki yang tabah dan cekal menghadapi kesulitan kehidupan. sehingganya aku dan adik beradik yang lain tidak pernah tahu bilakah ayah dalam saat kesedihan dan kesusahan... mustahil ayah tidak pernah merasa sedih dan susah kan ? tapi ayah tak pernah tunjuk riak muka seperti itu.. melihat wajah ayah seperti melihat limpahan air tasik yang tenang tapi mungkin dalam ketenangan itu tersimpan sesuatu yang kami tak tahu 

Tetapi hari ini aku seperti sudah menyangka ayah tidak akan sekuat dan setabah itu lagi.. aku tidak pernah bersedia untuk melihat seorang ayah sepertinya menangis di hadapanku.. aku sangat  tak kuat untuk menahan hiba tersebut. ayah memeluk tubuh aku lalu menangis dan berpesan " jaga diri baik-baik di kuala lumpur " " ayah sayangkan siti hajar " dengan suara yang sebak dan menitiskan air mata ayah ketika itu. aku sendiri tidak menyangka ayah akan memeluk aku kerana rasanya sudah lama ayah tidak memeluk aku. saat itu aku tidak tahan lagi untuk menahan rasa sebak dan air mata aku juga turut sama mengalir. 


Aku tahu ayah aku sudah buat satu kesilapan yang besar dalam hidupnya ayah aku telah mengecewakan hati isteri dan anak-anaknya tapi aku yakin hatinya terasa bergitu bersalah sekali dan disebabkan itu air mata yang tak pernah kami lihat akhirnya mengalir pada hari 16 okt 2011.... ayah aku memang marah kerana ayah dah melukakan hati emak tapi ayah jauh di sudut hati ini kami sayangkan ayah dan kami tak nak ayah terus terlena dengan kesilapan ayah sendiri. sedarlah ayah kami sangat merindui ayah kami yang dulu dan sudah pasti emak juga memerlukan kembali kebahagiaan bersama ayah seperti dahulu.


Aku akan terus berdoa semuanya kembali seperti biasa amin :'(

0 comments:

 

Expression SHM Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review